Ciletuh Geopark : Tak Cukup Satu Hari Disini

By Argi Setyo Margie   Posted at  19:22:00   Adventure 1 comment
Teluk Ciletuh
Akhir tahun masehi ini ditutup dengan tercapainya satu target perjalanan ke kawasan yang memiliki batuan tertua di pulau Jawa. Hampir kurang lebih setahun terakhir sedikit demi sedikit mengikuti perkembangan soal taman bumi ini lewat traveler yang memposting perjalanan mereka diblognya, weekend kemarin kesampaian juga kesini. Yaap akhirnya saya berhasil mencapai Ciletuh Geopark yang berada di daerah Desa Ciwaru, Tamanjaya, Sukabumi.

Berbekal peta (denah) yang dikirim oleh salah satu  pengurus PAPSI (Paguyuban Alam Pakidulan Sukabumi) lewat messenger minggu lalu dan juga GPS dari google maps saya mulai perjalanan siang hari pukul 11.00 WIB start via Cikidang, Sukabumi. Sebelumnya saat malam kami diharuskan mampir terlebih dahulu ke villa milik tetangga yang berada di Cikidang, jadi kami bermalam disana. Oh iya, rencana ke Ciletuh ini awalnya saya hanya mengajak 2-3 orang karena alasan trek/jalan menuju kesana cukup tidak ramah sepengetahuan saya. Tapi semua berubah karena jumlah yang berangkat menjadi 13 orang di hari terakhir dengan membawa dua mobil pribadi hasil sewaan.

Karena belum ada satupun dari kami yang pernah ke Ciletuh, saya membuka jalan didepan sambil lihat denah dan otak-atik maps. Perkiraan waktu yang ditampilkan di maps Cikidang-Ciletuh sekitar tiga jam, jadi saya yakin jam 2-3 siang sudah sampai di titik pertama, yaitu secretariat PAPSI di dekat Balai Desa Tamanjaya. Ujian pertama datang saat kami disasarkan oleh rute yang diberikan map, saya tersesat masih dikawasan Pelabuhan Ratu yang disana terdapat kuil Dewi Kuan Im. Rute yang diberikan map ternyata untuk sepeda motor dan lebih tepatnya motor trail. Alhasil kami putar arah lagi dan melanjutkan perjalanan. Tak terasa waktu sudah menunjukkan jam setengah empat sore saat kami beristirahat sejenak di Desa Mekarjaya. Lanjut sekitar 30 menit kamipun sampai di Sekret PAPSI dan bertemu Kang Taufik (yang saya hubungi sebelumnya), kami bertanya-tanya soal penginapan, dll. Kemudian dia mengeluarkan buku tamu yang kami diminta mengisinya untuk keperluan data pengunjung. Ternyata hasil bincang-bincang kami soal penginapan yang berada di dekat pantai Palangpang itu jaraknya masih 17 km lagi dari titik kami bertemu kang Taufik, katanya butuh satu jam untuk mencapai homestay dibawah karena jalan yang bakal dilewati banyak yang rusak.

Panenjoan


Inilah bukit yang jadi salah satu spot andalan kawasan ini, letaknya hanya 500m dari sekret PAPSI dan  posisinya ada dikanan jalan. Berasal dari bahasa Sunda yaitu tenjo/nenjo yang berarti melihat atau kalau diartikan seluruhnya menjadi “tempat melihat”. Menurut saya ini benar-benar spektakuler karena melihat desa yang tenang dan asri dari ketinggian dititik itu sungguh luar biasa rasanya. Dari situ kita bisa melihat atap-atap genting rumah desa Ciwaru yang berwarna coklat kemerahan yang saling berhimpitan, juga kelihatan pantai palangpang dan puncak darma dari kejauhan. Disini tidak ada biaya retribusi untuk masuk, tapi hanya biaya parkir motor Rp 2000,- dan mobil Rp 5000,- yang dibayar saat kita akan keluar melewati gerbang.

Pantai Palangpang
Benar saja akses jalan Tamanjaya-Ciwaru ini banyak mengalami kerusakan parah, dibeberapa jembatan kecil banyak yang jebol jembatannya sehingga ditambal dengan balok-balok kayu besar untuk menutupi area yang jebol itu. Persis saat adzan maghrib berkumandang kami tiba di penginapan yang dimiliki oleh Pak Ade (setelah mendapat rekomendasi dari Kang Taufik) orang asli pribumi disini. Letaknya di Jalan Cimarinjung, jika diukur perimeternya sekitar 3 kilometer ke Pantai Palangpang dan 2,5 kilometer ke Curug Cimarinjung. Penginapan yang kami sewa terbilang murah yaitu Rp 300.000/malam, apalagi ini rumah pribadi yang disewakan. Memiliki dua kamar dan satu kamar mandi plus ruang tengah yang luas ditambah dapur yang sudah siap dengan peralatannya. Sebelumnya memang saya meminta seorang guide agar bisa menemani saya dan teman-teman selama mengelilingi objek wisata yang ada disini. Rupanya Pak Ade menunjuk adiknya yang bernama Syarif untuk menjadi guide kami. Orangya ramah dan santun, saat saya selesai mandi dia sudah menunggu saya di teras homestay yang kami sewa malam itu. Sambil membawa kopi dan menghisap rokoknya dia langsung mengajak saya dan beberapa teman ngobrol-ngobrol soal asal usul Ciletuh, yang katanya baru benar-benar dimulai banyak pengunjung kurang lebih dua tahun terakhir. Itu didapati setelah ramainya berita tentang empat orang peneliti dari Jerman dan negara lain melakukan penelitian soal batuan yang muncul ke permukaan yang terdapat di balik tiga bukit yang menutupi desa Cimarinjung berdekatan dengan Pulau Kunti. Agar bisa menuju kesana dia memberi tahu menggunakan perahu nelayan yang biayanya Rp 100.000,-/10 orang, biaya yang menurut saya masih bisa dibilang murah. Tapi karena waktu yang kami punya tinggal setengah hari, rasanya tidak mungkin saya bisa mencapai pusat batuan itu.
Jam 21.00 WIB saya memutuskan untuk keliling hingga ke pantai bersama dua orang teman saya dan aa syarif menjadi pemandu kami. Dia cukup kaget dimana saat saya bilang “jalan kaki aja yaa a”, karena bokong saya sudah terasa semakin tepos akibat perjalanan naik turun gunung dan bukit selama dimobil. Dan dia pun menyanggupi keliling berempat menuju pantai Palangpang. Rupanya sekarang lagi musimnya “musim barat” kata aa syarif kalo ngga salah, jadinya sampah-sampah ranting, dahan pohon sampai plastik bertebaran di pesisir pantai.

Puncak Darma
Sesuai saran A’ Syarif untuk menikmati sunrise di Puncak Darma diharuskan berangkat pukul 04.30 pagi, tapi karena kesiangan dan gara-gara rebutan kamar mandi kamipun baru start jam 05.10. Berarti gagal sudah rencana melihat matahari terbit dari puncak darma yang katanya amazing. Kami trekking melewati sawah dengan hamparan padi dan mulai melewati jalan yang mendaki tepat didepan gapura Curug Cimarinjung, yang rencana kami datangi setelah turun dari puncak nanti. Jalur menuju puncak darma lumayan membuat basah kaos yang saya pakai, ternyata untuk sampai ke puncak kita harus melewati dua bukit yang ditengah-tengah perjalanan terdapat sebuah jembatan dan apabila kita menengok kekanan ada sebuah curug juga bila menengok kekiri ada curug lagi. Terlihat bertingkat-tingkat kalo dari kejauhan. Sampailah saya di puncak darma ±500 mdpl, seperti yang terlihat di mesin pencarian apabila menuliskan keyword tentang daerah ini. Tentang puncak sebuah bukit dimana dari situ kita bisa melihat dengan jelas bentuk lengkung Teluk Ciletuh yang seperti tapal kuda. Asal usulnya dinamakan puncak darma karena dulunya yang mempunyai tanah itu namanya adalah darma sebelum berpindah tangan pemiliknya. Disini setiap pengunjung diwajibkan membayar biaya kebersihan dari sampah-sampah hasil bawaan pengunjung Rp 3.000,-/orang. Sambil menikmati panorama yang istimewa disekeliling puncak ini, A’ Syarof menceritakan ada sejarah atau mungkin mitos bahwa ada seekor kuda (semacam siluman) yang tinggal dua bukit terdekat yang ada diseberang saya. Dan yang sudah kejadian apabila ada warga yang memelihara kuda pasti peliharaannya itu mati, konon katanya itulah yang diceritakan A’ Syarif. Huwallahu a’lam bisshowab…

Curug Cimarinjung
Merasa cukup berada dipuncak bukit kami memutuskan untuk turun melanjutkan trekking ke Curug Cimarinjung. Disepanjang perjalanan saat turun kami cukup sering bertemu orang yang mengendarai sepeda motor bebek dari yang arahnya hendak naik maupun turun, saya sendiri lumayan gak nyangka juga karena jalan bebatuan yang tidak rata dan pada titik tertentu jalannya pun terjal sampai diatas 45°. Sebelum memasuki area curug dibagian depan yaitu gapura pengunjung harus membayar Rp 3.000,-/orang untuk biaya masuk dan kami mendapat lembaran tiket yang diberi oleh seorang penjaganya. Dari kejauhan saja suara bising air sudah terdengar nyaring apalagi sekarang bulan desember ini sudah masuk musim hujan, pasti debit air yang turun sangat deras. Yaa curug ini memang benar curug yang indah, dengan volume air derasnya dikelilingi batuan-batuan cadas menambah segar suasana orang yang datang kesana. Dari jarak 20 meter pakaian saya pun sudah kuyup terkena cipratan air curug ini, cipratannya seperti gerimis tapi deras sekali. Tak lama disini dan kamipun harus balik lagi ke homestay untuk menyiapkan sarapan dan bersiap-siap kembali ke Jakarta. Seandainya bukan karena waktu yang mepet mungkin saya bisa eksplore lagi spot-spot yang luar biasa disini seperti Curug Awang, Curug Sodong, Karang Daeu dan pastinya batuan yang ada dipermukaan tepi laut Desa Cikadal. So far,,, saya sangat menikmati eksplorasi di kawasan geopark ini dan berencana balik lagi tahun depan disaat ada waktu libur di weekend yang panjang. Info yang saya terima bahwa Ciletuh Geopark akan diajukan agar menjadi Geopark yang berskala internasional oleh Pengprov Jawa Barat, maka salah satu perbaikan akan diadakan yaitu perbaikan jalan dari gerbang masuk yang ada di Desa Tamanjaya sampai ke bawah area Desa Ciwaru yang katanya akan selesai dibulan Maret atau April 2016.

Untuk mencapai Ciletuh kira-kira dibutuhkan 7-8 jam perjalanan dari Jakarta melalui rute Jakarta-Ciawi-Cibadak-Bagbagan-Paltilu-Ciemas-Tamanjaya.



Spaniard Conspiration beat The Doctor Skill

By Argi Setyo Margie   Posted at  09:18:00   Sports No comments

Selesai sudah motogp tahun ini dengan jorge lorenzo yang jadi juaranya. Oiya tulisan ini saya tulis berdasarkan sudut pandang saya sebagai interisti, yang mana Vale adalah seorang interisti juga. 

Selama nonton motogp dari jamannya Mick Doohan di Repsol Honda, tahun ini emang jadi salah satu musim yang paling kompetitif. Dari mulai awal musim sampe akhir poin dua pembalap teratas selisih tipis. Sampai pada beberapa jam lalu saya yang masih yakin Vale juara akhirnya kalah juga.

Hari ini Vale yang harus start dari posisi paling paling paling belakang tak disangka bisa finish di posisi ke-4 race, yang mana posisi 1,2,3 diisi oleh 3 pembalap tuan rumah yang seperti biasa mengisi podium. Pedrosa, Marquez dan Jorge. Luar biasanya Vale yang kans juaranya udah tipis karena start dibelakang langsung tancep gas menyali pembalap-pembalap yang ada didepannya. Skip beberapa lap dia langsung ada di posisi 10, nah emang sih waktu Vale mau overtake Danilo Petrucci, si junior sempet nengok ke belakang buat mastiin Vale bukan yang dibelakangnya. Setelah dia lihat bener Rossi, Petrucci keliatan dari layar kaca kalo dia sedikit melebar yang mana kemungkinan dia ngasih jalan biar Vale terus maju kedepan. Sedikit demi sedikit dia overtake Pol Espargaro dengan gaya mulus The Doctor tiap di tikungan. Dan sampe akhirnya dia rebut posisi 4 dari Andrea Dovizioso.

Dari titik ini saya yang tadinya udah tambah optimis Vale bisa ngejar tiga pembalap terdepan, harus geregetan nyimak marquez yang gak bisa sedikitpun ngasih ancaman ke jorge yang dari awal start ada didepan. Kalo menurut saya marc bukannya gak bisa, tapiiiiiii.... Kenapa ? Yaa jelas karena dari rata-rata balapan semenjak adanya marquez dikelas motogp, lorenzo sering banget saya lihat kena overtake sama marc. Apalagi buat sirkuit di Riccardo Tormo, Valencia yang banyak trek lurusnya Honda punya keunggulan disini. Ketika kru tim lorenzo nongolin papan yang isinya Rossi P4. Kemudian jarak antara pedrosa ke marquez melebar lagi, si marquez masih tetep dengan gaya dari awal cuma nempel-nempel jorge doang ngga berusaha menyalip. Dan Vale?? Disini saya udah yakin 100% kalo dia gagal juara, soalnya udah ketinggalan sebelas detik dari pedrosa yang ada di posisi 3. Balap tinggal menyisakan beberapa lap lagi marquez yang jelas kelihatan mau nyalip jorge sedikit melebar ditikungan, yang akhirnya gap nya dengan jorge bertambah lagi (Disini saya udah yakin marc sengaja melebar) dan di dua lap terakhir yang anehnya tiba-tiba pedrosa udah menempel dibelakang marquez trus dia sempet nyalip marc sampe posisi mepet yang hampir aja mereka bisa crash. Terus si jorge tambah ngga kekelar dah sama mereka, apalagi Vale yang udah ketinggalan sekitar sebelas detik dari depan. Last lap berlalu akhirnyaaaaaaa trio spanyol ini berhasil naik podium dengan mulus. 

Ada kesan marquez cuma mau melindungi jalan jorge aja dari kejaran Vale untuk juara dan itu terlihat jelas dimata saya. After the race comment, marc bilang punya sedikit masalah dengan motornya dan dia harus menjaga bannya supaya bisa terus nempel jorge. Jelas perlakuan yang berbeda waktu marc berhadapan sama Vale selama ini, apalagi sampe agresifnya dia di Sepang terkahir yang mana bikin Rossi kena penalti 3 poin. Inilah yang menurut saya bener-bener terjadi konspirasi trio spanyol, khususnya perlakuan marc ke jorge. 

Yaa mau gimana lagi, konspirasi kaya gini ngga bisa dibuktiin benar apa tidaknya secara peraturan motogp. Khusus ke marc marquez, orang ini sekali lagi udah nunjukkin kalo dia ngga menghormati peraturan tak tertulis di olahraga, yaitu sportivitas. Mungkin dia udah kesel sama Vale karena dua kali crash di musim ini waktu duel di Argentina dan Assen, jadinya dia balas dendam. 

Tapi hari ini The Doctor seakan ngasih pelajaran kalo jadi orang yang pantang menyerah pasti ada jalan. Dan ini dilakuin juga dibuktikan, walaupun pada endingnya kalah tapi justru itu yang lebih dihargai jutaan orang yang nonton motogp.

Overall the great champion for motogp all the time is still the same....
Still Italiano from Urbino.....
The Doctor....
Valentino Rossi....
Grazie Vale !!!!! 

Jalan Malem Demi Wayang

By Argi Setyo Margie   Posted at  10:41:00   Random No comments


Tepatnya kemarin malam selesai latihan badminton, pas mau pulang pak lek ngomong "kowe ape melu nonton wayang ora le? ning tugu api taman mini". Sontak saya langsung kaget sambil mikir emangnya ada wayang ya sekarang. Heran juga kok pak lik tau aja jadwalnya setiap ada pagelaran wayang. Karena dia ternyata udah ditunggu rombongan, saya mutusin mau nyusul sendiri berangkatnya.

Sebetulnya ini udah yang kesekian kalinya nonton wayang ditaman mini tapi selalu rombongan bareng pakde, pak lik dan sepupu. Dan baru kali ini berangkat dewekan bawa motor. Singkat cerita saya baru tau lagi kalo sekarang biaya retribusi buat masuk ke taman mini Rp 10.000,-/motor, sekitar jam 12.00 sampe di lokasi. Suasananya rame bener mulai dari pedagang-pedagang wayang sampe tukang obat "apa tau" yang lagi koar2 dikelilingin orang2 di pelataran tugu api.



Suara gending gugur gunung sedang dibawakan sambil saya berjalan menuju rombongan pakde yang datang duluan. Jreng..jreng.. . kesampean juga nonton Ki Anom Suroto dan anaknya Ki Bayu Aji mentas lagi, karena ketinggalan saya jadi gak tau apa nama lakon yang dipentasin kemarin. Oiya acara ini adalah acara rutin kampus unindra setiap ada angkatan yang di wisuda tiap tahunnya. Biasanya dua kali dalam setahun kampus ini pasti nanggep wayang kulit. Jujur aja saya salut sekali sama kampus ini, walaupun saya tidak mengenyam pendidikan disana. Tapi mereka termasuk universitas yang melestarikan budaya indonesia khususnya budaya jawa. Pastinya bukan dengan biaya yang murah bisa mengadakan pertunjukan wayang ini apalagi untuk umum dan gratis pula.




Skuad Inter Milan 2015-2016

By Argi Setyo Margie   Posted at  00:05:00   Inter Milan No comments
Sudah dua pertandingan dilewati inter dengan meraih poin penuh 6 angka, start yang bagus untuk memulai musim yang baru. Di matchday ketiga pertandingan penuh gengsi menanti, yaitu derby della madoninna melawan musuh abadi AC Milan.

Sebagai seorang interisti sebetulnya saya sempat kecewa dengan keputusan manajemen inter menjual Mateo Kovacic yang berstatus (wonderkid) ke Madrid dan salah seorang trequartista terbaik di Seri A yaitu Hernanes, parahnya lagi pemain yang aktif dengan kedua kakinya ini dilepas ke Juventus.

Tapi disaat-saat akhir bursa transfer, saya cukup senang karena total  telah mendatangkan 8-9 pemain baru dengan kemampuan yang bisa dibilang baik dimasing-masing posisi. Walaupun jelas terlihat kondisi tim belum menyatu tetapi dengan kedalaman skuad yang dimiliki Roberto Mancini sekarang, target posisi ketiga diakhir musim nanti yakin bisa tercapai.


Skuad Inter (dengan kedatangan pemain-pemain baru) musim 2015-2016

Goalkeeper

Samir Handanovic 1
Juan Carrizo 30
Tommmaso Berni 46

Defender

Andrea Ranocchia (c) 23
Juan Jesus 5
Jeison MURILLO 24 (Granada)
Joao MIRANDA 25 (Atletico Madrid)
Nemanja Vidic 15
Davide Santon 21
Danilo D'ambrosio 33
Yuto Nagatono 55
Martin MONTOYA 14 (Barcelona)
Dodo 6
Alex TELLES 12 (Galatasaray)
Federico Di Marco 93

Midfielder

Geoffrey KONDOGBIA 7 (AS Monaco)
Fredy Guarin 13
Gary Medel 17
Assane Gnoukouri 27
Marcelo Brozovic 77
Felipe MELO 83 (Galatasaray)

Attacker

Rodrigo Palacio 8
Mauro Icardi 9
Stevan JOVETIC 10 (Manchester City)
Jonathan BIABIANY 11 (Parma)
Adem LJAJIC 22 (Roma)
Ivan PERISIC 44 (Wolfsburg)
Rey MANAJ 97 (Cremonese)

Formasi : 4-2-3-1
                                                 1
                                       Handanovic

        21                     24                        25                         12
    Santon           Miranda             Murillo               Telles

                           
                                7                                83
                        Kondogbia                    Melo


               22                              10                             44
            Ljajic                       Jovetic                    Perisic


                                                  9
                                              Icardi



New Perspective Based on This August

By Argi Setyo Margie   Posted at  11:29:00   Random No comments


Harusnya banyak banget kata-kata yang harus ditulis untuk mereview hari-hari dibulan ini. Tapi karena keterbatasan bagusnya seadanya aja, yang penting inti dari isi kepala dan batin bisa terealisasikan disini. Sebagai bahan pengingat dimasa depan ketika sedang mengalami masa-masa perubahan dari titik nadir atau mungkin pelecut semangat kembali diwaktu kadar optimisme diri sedang menurun.

Alhamdulilahirabbil'alamiin Allah SWT masih memberi petunjuk kepada hambanya yang dhoif. Banyak hal yang terjadi bukan karena ketidaksengajaan, tapi ini insyaallah mutlak rencana Sang Maha Kuasa terhadap mahkluk ciptaan-Nya. Siapa yang tahu soal masa depan kalo bukan Tuhan, dalam hitungan detik saja segalanya bisa berubah. Dan Agustus ini benar-benar membawa spirit menuju perubahan diri, mudah-mudahan kearah yang lebih lebih baik dari sebelumnya.



Laa haula walaa quwwata illaa billaahi...










Gunung Lembu, Purwakarta : Latihan Nanjak Gunung

By Argi Setyo Margie   Posted at  03:45:00   Adventure No comments
Gunung Lembu, Purwakarta



Mendaki gunung ngga selalu harus ngecamp, membawa carrier dipundak, membawa peralatan dan bekal untuk hidup dipuncak. Yapp buat siapapun yang punya waktu libur sebentar dan ngga makan waktu berhari-hari, trekking ke Gunung Lembu-Purwakarta bisa jadi alternatif liburan yang menyenangkan disela kesibukan hari-hari kita. Medan yang mesti dilalui untuk mendaki gunung ini juga bisa dibilang relatif mudah dibandingkan dengan dua gunung tetangganya yaitu Gunung Parang dan Gunung Bongkok. Cukup dari ketinggian 780 mdpl kita bisa menyaksikan landscape waduk Jatiluhur yang terkenal itu. Dengan jarak yang tidak jauh dari Jakarta hanya membutuhkan waktu sekitar satu setengah jam, wisata ini tentunya bisa jadi alternatif. Untuk mencapai bebatuan tempat menikmati pemandangan waduk Jatiluhur ini kita harus berjalan 15-20 menit dari puncak Gunung Lembu.  

Stasiun Sebelum Memasuki Desa Panyindangan
Lokasi Gunung Lembu berada di Kampung Panunggal, Desa Panyindangan, Kecamatan Sukatani, Purwakarta, Jawa Barat. Jika kita keluar tol Purwakarta dari Jakarta belok kanan memasuki Jalan Raya Purwakarta dan berbelok kanan lagi di Jalan Sindangkasih. Kemudian nanti akan melewati rel kereta, disana ada sebuah stasiun "lupa namanya" disebelah kiri jalan dan akan memasuki Desa Panyindangan. Dari stasiun ke Kampung Panunggal kira-kira setengah jam perjalanan dengan melewati jalan yang naik turun dan kondisi jalannya tidak lebar.
Gunung Bongkok dari Kejauhan

Tiba di Kampung Panunggal kami segera memarkir kendaraan di sebuah lapangan yang dijadikan warga sebagai lahan parkiran. Istirahat sebentar lalu kami menuju pos pelaporan yang terletak digerbang masuk Gunung Lembu. Disana kita diwajibkan mendaftarkan nama kita dibuku untuk daftar pengunjung dan membayar biaya kebersihan dengan sukarela. "sabaraha wae a" kata Bapak-bapak yang menjaga pos.




Memulai Pendakian
Start pendakian dimulai dengan jalur yang masih sangat bersahabat dengan melewati semacam hutan bambu, karena disekelilingnya hanya terdapat pohon bambu. Lalu akan ada persimpangan dimana jalur sebelah kiri medan yang dilalui jalan menanjak cukup curam dan jalur kanan akan melewati medan yang relatif datar menuju pos 1. Karena kami penasaran seperti apa curam jalannya, kami lebih memilih jalur kiri pada persimpangan itu. Kurang lebih tiga ratus meter kami lewati jalan menanjak itu dan sampailah dipos pertama. Disana terdengar suara seperti "kluwek atau semacam lonceng dari kayu" yang rupanya adalah seperti lonceng yang diikat dileher sapi oleh seorang penggembalanya. Dan dipos pertama juga ada warung beserta kakus yang dkelola oleh warga setempat sebagai tempat istirahat bagi pendaki.
Salah Satu Trek Cukup Curam
Menuju pos dua, perjalanan ini menurut saya yang cukup berbahaya karena akan melewati salah satu jalur dimana hanya ada jalan sempit dan kanan kirinya langsung jurang. Tepat disana kami bertemu dengan sepasang suami istri turis dari Jepang bersama seorang guide dari arah yang berlawanan, disaat kami berpapasan seorang suaminya hampir saja terpeleset ke arah jurang dititik itu. Ada beberapa tali tambang yang dipasang oleh pengelola untuk alat pegangan baik saat kondisi jalan menurun ataupun naik. Setelah itu tibalah kami dipos dua, disana terdapat makam yang dianggap keramat oleh warga kemudian tidak jauh dari situ ada semacam petilasan yang katanya petilasan dari Raden Surya Kencana anak dari Prabu Siliwangi. 



Istirahat di Puncak Batuan

Amazing View
Total waktu yang kami habiskan untuk mendaki sekitar satu setengah jam perjalanan sampai ke puncak. Sangat tidak terasa perjalanannya dengan apa yang saya dapat lihat saat berada dibebatuan Gunung Lembu. Perjalanan yang terbilang singkat untuk dapat menikmati panorama alam dari ketinggian. Dilain waktu kayaknya harus dicoba gunung-gunung yang ada disampingnya untuk sekedar trekking lagi.

Pos Pertama Gunung Lembu
The most Epic Click

















Explore Pacitan, East Java

By Argi Setyo Margie   Posted at  03:00:00   Adventure No comments
Pantai Klayar
Akibat bentroknya jadwal kerja dan kuliah yang masing-masing dialami oleh kami, semula rencana eksplore kota kelahiran mantan Presiden SBY yang dijadwalkan pertengahan Februari diundur menjadi akhir Mei. Bagusnya peserta bertambah lagi empat orang yang semuanya berasal dari kelas yang sama sedari Sekolah Menengah Kejuruan. Total 10 orang berangkat untuk melanjutkan petualangan menyusuri jalan pesisir laut selatan. Tujuan pertama seperti biasa yaitu stasiun Lempuyangan Jogjakarta, kami tiba pagi hari sesuai jadwal dan selesai sarapan lekas bergegas menuju Pacitan melalui jalur Wonosari.  

Memasuki Kota Pacitan

Pada waktu itu demam batu akik masih melanda Indonesia, dan yang saya temui ketika mulai memasuki wilayah perbatasan Jawa Tengah dengan Jawa Timur ini tidak lain adalah banyaknya pedagang batu akik. Mulai dari pedagang pinggir jalan sampai kios bahkan lumayan banyak rumah-rumah pribadi disana memasang spanduk banner bergambar batu berwarna merah, kuning dll yang khas dari alam Pacitan.
Dua malam yang kami punya untuk menyusuri kota di pesisir selatan pulau Jawa ini nampaknya tidak cukup karena lokasi masing-masing tempat wisata berjauhan satu sama lain. Jadi tidak banyak tempat yang bisa didatangi, hanya beberapa tempat saja yang kami kira jarak tempuhnya tidak terlalu memakan waktu.

Goa Gong

Goa Gong

Tujuan pertama saya dan sembilan orang teman saya, goa yang terkenal karena keindahannya merupakan yang terbaik se-Asia Tenggara. Panorama stalakmit dan stalaktit yang ditemui didalam goa ini memang luar biasa, ditambah lagi pemasangan lampu berwarna-warni yang menghiasi ruang dalam goa ini. Kira-kira sekitar 250m panjang goa ini dan menghabiskan waktu sekitar 1 jam selama saya menyusurinya. Sayangnya waktu itu sedang musim  liburan jadi pengunjung sedang membludak, suasana didalam goa pun menjadi sesak karena masing-masing pengunjung berebut oksigen selama didalam.

Goa Tabuhan

Tempat Mentas Gamelan

Kalo denger berita katanya ada goa yang bisa berbunyi gamelan, ini goa nya yaitu goa Tabuhan. Tidak jauh dari goa Gong, goa ini memiliki ciri khas ketika stalakmit atau stalaktitnya dipukul akan mengeluarkan bunyi seperti salah satu alat music yang terdapat di gamelan. Kebetulan saat saya masuk pertunjukkannya sedang dimainkan, rupanya ada seorang perempuan yang menyanyi, seorang bapak yang sedang memainkan gendang dan dua orang bapak-bapak sedang mengetuk/memukul stalakmit yang ada dilangit-langit goa sambil berdiri. Jadi dari situ saya baru tahu ternyata seperti itu bunyi gamelannya. Masuk lagi ke bagian dalam goa kami tidak bisa lagi berjalan melainkan dengan berjalan jongkok mengendap-endap di bawah. Dan bagian terdalam goa ini terdapat seperti ruangan yang kata pengurus goa ini dulunya adalah tempat bertapa seorang Kyai. Entah kenapa suasananya agak sedikit berbeda ketika kami disana, jadi saya memutuskan untuk tidak berlama-lama didalam lalu keluar goa untuk menghirup udara segar dibawah pohon beringin raksasa didepan goa Tabuhan.

Bagian Depan Goa Tabuhan



Pantai Teleng Ria

Suasana Sore di Teleng Ria

Sudah semakin sore akhirnya kami lanjut ke tempat dimana kami bisa tidur malam ini. Pantai Teleng Ria adalah pantai yang paling dekat dengan pusat kota Pacitan, jadi banyak orang yang datang kemari apalagi diakhir pekan. Tak pakai waktu lama kami langsung mendirikan tenda ditepi pantai saat kami tiba, hari sudah mulai gelap sore itu. Ehhmm sekilas belum ada yang luar biasa dari pantai ini, mungkin salah satunya karena banyaknya sampah yang mengotori area pantai saat saya dan teman-teman datang. Tapi yang paling penting kami bisa bermalam disini.


Bangun Pagi

Sungai Maron & Pantai Ngiroboyo

Diatas Perahu Nelayan


Keadaan Tepi Sungai Maron
Ini adalah salah satu paket perjalanan yang mesti dilakukan ketika berada di Pacitan. Mengarungi keindahan sisi-sisi sungai Maron dan sambil melihat kehidupan para petani didesa itu melakukan aktivitas sehari-harinya dari kapal nelayan. Lalu berenang dimuara air sungai jernih dipantai Ngiroboyo, karena jika berenang di pantainya dilarang mengingat deras ombak pantainya.

Muara Sungai Maron

Pantai Ngiroboyo

Pantai Klayar

Batuan Pantai Klayar

Saya benar-benar takjub begitu sampai di pantai Klayar. Belum pernah saya lihat batu yang sangat besar dan menyerupai Sphinx dari Mesir ada disini di Indonesia. Suara ombak pecah yang nyaring dibibir pantai juga menambah suasana yang spektakuler disana. Pantai ini terbagi dua bagian, Klayar I yangberada didekat pintu masuk dan Klayar II yang berada diujung garis pantai. Ada salah satu lagi yang unik dari Klayar, didekat bebatuan yang menyerupai Sphinx terdapat fenomena alam air memancur dari lubang kecil himpitan batu-batu karang dan saat memancur keatas dibarengi dengan suara seperti orang meniup peluit.

Diatas Pasir Klayar

Pantai Banyutibo

Pantai Banyutibo
Lanjut lagi ke tujuan akhir dari seri jalan-jalan ke Pacitan. Kami menuju pantai Banyutibo yang terkenal akan air terjunnya yang berair tawar dan jatuh dibibir pantai dimana langsung bertemu air laut. Saat kami kesana terlihat jelas kalau pantai ini masih belum terlalu lama dibuka, karena ada banyak bangunan setengah jadi dibagian atas pantai Banyutibo. Setelah kami berdiskusi dengan pengurus pantai setempat kami diberikan spot mendirikan tenda yang cukup menantang buat saya, ditepi tebing yang dibawahnya langsung terlihat jelas laut. Dari situ jika saya melihat laut yang ada didepan dengan jarak sekitar 500m terdapat seperti lubang didalam air, setiap ombak yang datang selalu terlihat ada air yang masuk kelubang itu. Karena ditepi tebing itu tidak ada pengunjung lain selain kami dan seorang bapak pengurus pantai yang sedang membangun kamar mandi. Pantai ini justru malah semakin mengeluarkan suasana atau semacam sensanyinya sore itu. Hening dan tenang, hanya suara angin dan ombak dari bawah yang terdengar bergemuruh dari tempat saya beristirahat. Oiya sekitar dua ratus meter dari Banyutibo terdapat satu pantai lagi yang bernama pantai Pekijingan, begitu namanya kata bapak yang sedang membangun toilet baru didekat tempat ngecamp kami. Diantara dua pantai ini terdapat jalan selebar 1,5m yang menghubungkan keduanya. Dan pada titik tertinggi jalannya saya jadikan tempat ngobrol dengan tiga orang teman saya pada malam itu, semenjak itulah titik di pantai Banyutibo ini jadi spot favorit saya kalo saja saya datang lagi kesini.

Spot Ngecamp


Pantai Nglambor

Pantai Nglambor
Perjalanan pulang kami berbeda dengan saat berangkat menuju Pacitan, ternyata ada jalan yang lebih dekat ke pesisir pantai. Setelah menembus perbatasan Jatim-Jateng munculah plang nama pantai Wediombo, tapi kami lanjut terus dan teman-teman ternyata lebih memilih mampir lagi sebentar ke pantai Nglambor yang menurut bayangan kami masih sepi seperti tujuh bulan lalu saat terakhir kesini. Begitu tiba semuanya sudah berubah begitu cepatnya, jalan sudah diperbaiki, ada beberapa rumah baru dibagian atas pantai, dan juga suara petugas pengelola yang keluar nyaring dari speaker sedang memberi instruksi untuk pengunjung yang akan melakukan snorkeling. Tidak lama disini kemudian kami memilih pantai Kukup untuk makan siang sebelum menuju stasiun untuk balik ke Jakarta.

Mini Grand Canyon Bogor, Leuwi Liyet

By Argi Setyo Margie   Posted at  06:08:00   Adventure No comments

Ngalong kali ini ngga terlalu jauh dari Jakarta, setelah nyari-nyari info lewat internet dan lewat informasi temen secara dadakan. Akhirnya saya mengajak teman-teman yang memang siap berangkat secara dadakan ini ke mini grand canyon Leuwi Liyet yang ada daerah Sentul. Beningnya air disana yang bikin nafsu saya buat nyeburrrr tergugah,,,,seehh. Gak nyangka gak taunya malah ada sepuluh orang yang mau ikut, padahal ngajakinnya jam dua malem terus jalan startnya abis subuh. Sambil menunggu waktunya berangkat langsung aja mereka menyiapkan motor buat diparkir didepan tongkrongan, yang paling ribet yaa rombongan 3 motor vespa yang kudu dotak-atik ini itu dulu biar gak sering mati dijalan. Selesai subuh langsung lah kita mutusin jadi berangkat, mana keadaan belum pada tidur sebagian..emang dasarnya pada *koplaaaaak . Rutenya dibikin berbeda kalo buat jalan sekarang, yang biasanya ke leuwinanggung kaya biasanya kalo ke puncak. Sekarang kita lewat daerah Jonggol yang saya sendiri belum pernah lewat sana seumur hidup. Alhasil di tengah perjalanan banyak kagetnya karena hampir 70% lewat jalur ini jalannya pada rusak. Target 2 jam udah sampe lokasi pun akhirnya ketunda sampe 3 jam lebih, ditambah lagi banyak razia polisi disepanjang jalan.


Sampe didepan jungle yang terkenal itu hati rasanya udah seneng bener, sadar kalo paling tinggal beberpa kilo udah sampe tujuan. Ehh sialnya karena perkara gak taunya lagi (dadakan) dan kondisi abis hujan lagi-lagi kami kembali bertemu dengan jalan yang rusak, malah ada banyak titik bisa dibilang parah kondisinya ditambah juga sama ada satu jembatan yang keadaannya rusak. Sampe-sampe dari dua arah harus bergantian kendaraan yang mau lewat. Sedikit lagi sampe tujuan kita sempet berhenti buat istirahat sambil cek lagi kondisi motor takut ada yang kenapa-kenapa setelah lewat jalan tadi, sisanya seperti biasa pada jepret-jepret kameranya sambil ngomong "eh fotoin gue dulu dongg".

Selepas itu jalan yang biasa ditemuin seperti jalan yang berliku, naik turun kita lewatin dengan cepat karena cuaca udah mulai mendung. Singkat cerita akhirnya sampai juga di Desa Karang Tengah tempat destinasi kali ini. Di gapura depan tempat masuk ada dua orang bapak-bapak yang memberikan tiket masuk sambil meminta biaya retribusi sebesar Rp 2000,-//motor, biaya yang cukup murah yaa buat kantong. Parkir motor sebentar trus lanjut hiking menuju lokasi, nah ternyata disini ada 3 tempat wisata yaitu leuwi hejo paling bawah, curug barong tengah dan yang paling atas leuwi liyet. Sesuai tujuan awal kita tetep milih leuwi liyet, karena kalo diliat kelihatannya treknya lumayan sulit apalagi keadaaannya becek begini. Sampai disini malah mereka yang tadinya pake sepatu mau gak mau harus melepas sepatunya buat milih berjalan nyeker sambil nentengin sepatu.


Lewatin plang yang bacaannya leuwi liyet arah kanan, sampe juga di mini grand canyon nya Bogor ini. Tapi sayang sekali air biru kehijau2an yang bersih itu sudah berubah menjadi keruh lantaran hujan yang mengguyur daerah Karang Tengah ini berhari-hari lalu...*nyiyiiiiirrrrrrr. Yaa mau gimana lagi yang begini itu tetep harus dinikmatin, lanjut lepas celana dan beresin barang-barang dilanjut langsung nyemplung ke airnya. Rasa dinginnya langsung bikin seger badan yang tadi gerah selama diperjalanan. Disana juga ada satu rombongan dari jakarta yang lebih dulu sampe dan ngasih tau ke kita kalo dibalik bebatuan tempat saya dan temen-temen berendam ada satu curug lagi. Tapi buat menuju kesana harus menaiki bukit kecil yang ada disamping sisi aliran leuwi ini. Sekitar lima menit lewat bukit kecil ini ternyata baru tahu kalo ini yang dibilang leuwi liyetnya. Aliran air dari muara yang diapit dua bebatuan besar yang membuatnya enak dipandang "tapi kalo keadaannya bening". Lumayan lama kita menghabiskan waktu disini apalgi lompat dari batu kali yang gede-gede itu.

     
Dibilang puas ya belum, lain kali rasanya kudu balik lagi kesini buat ngerasain jernih airnya. Sekedar buat catatan buat yang mau kemari, jangan kesini di waktu musim hujan karena sangat menyedihkan dari mulai kondisi jalan dan air keruhnya yang turun dari muara leuwi ini. Juga lebih baik mengendarai sepeda motor dibanding mobil, banyak mobil yang bannya terpelintir di area parkir soalnya masih tanah merah area parkirnya.


Detail Lokasi : Leuwi Liyet, Desa Karang Tengah, Babakan Madang, Kabupaten Bogor, Jawa Barat





Kord & Terjemahan Lagu Oasis - Wonderwall

By Argi Setyo Margie   Posted at  21:57:00   Music No comments

Inilah salah satu band & lagu favorit sepanjang masa buat temen maen gitar. Saking kerennya nih lagu sampe banyak banget  yang mengupas makna wonderwall nya Noel Gallagher ini di blog atau web pribadi mereka. Tapi kalo dari pernyataan penciptanya sendiri, lagu ini diambil dari khayalannya soal adanya seorang temen khayalan yang suatu saat bakal dateng dan menyelamatkan dia. Namanya musisi biasanya ngga cuma menghayal kalo lagi ciptain lagu, biasanya bisa juga dari pengalaman hidup aslinya. Nah kalo seandainya ini asli, yang jadi pertanyaan saya wonderwall-nya itu seorang yang nyata atau seorang ghoib? *analisisngaco . Video klipnya juga berlatar belakang hitam putih, pas sama lirik lagunya ditambah suara vokalnya Liam yang bikin lagu ini jadi paling hit dari Oasis di Amerika.

Intro: Em G D A7 Em G D A7

Verse 1:

Em G
Today is gonna be the day
Ini adalah harinya
D A7
That they're gonna throw it back to you
Saat mereka kan melemparkannya kembali padamu
Em G
By now you should've somehow
Saat ini harusnya kau sudah
D A7
Realized what you gotta do
Sadari apa yang harus kau lakukan
Em G D A7
I don't believe that anybody feels the way I do
Aku tak percaya ada orang lain yang merasakan seperti yang kurasa 
C D A7 A7
About you now
terhadapmu saat ini

Verse 2:
Em G
Back beat, the word was on the street
Alunan irama, sudah tersebar luas
D A7
That the fire in your heart is out
Bahwa bara di hatimu telah padam
Em G
I'm sure you've heard it all before
Aku yakin kau tlah mendengarnya 
D A7
But you never really had a doubt
Tapi kau tak pernah benar-benar ragu
Em G D A7
I don't believe that anybody feels the way I do
Aku tak percaya ada orang lain yang merasakan seperti yang kurasa
Em G D A7 A7
About you now
terhadapmu saat ini

Bridge:
C D Em Em
And all the roads we have to walk are winding
Dan semua jalan yang harus kita lalui memang berliku
C D Em Em
And all the lights that lead us there are blinding
Dan semua lampu yang memandu kita ke sana memang membutakan
C D G E
There are many things that I would like to say to you
Banyak hal yang ingin kukatakan padamu
A7 A7
But I don't know how
Tapi aku tak tahu caranya

Chorus:
C Em G
Because maybe
Karena mungkin saja
Em C Em G
You're gonna be the one that saves me
Kau kan jadi penyelamatku
Em C Em G
And after all
Dan bagaimanapun
Em C Em G Em A7 A7
You're my wonderwall
Kau adalah wonderwall-ku (orang yang selalu terpikir olehku)

Verse 3:
Em G
Today was gonna be the day
Ini adalah harinya
D A7
That they're gonna throw it back to you
Saat mereka kan melemparkannya kembali padamu
Em G
By now you should've somehow
Saat ini harusnya kau sudah
D A7
Realized what you gotta do
Sadari apa yang harus kau lakukan
Em G D A7
I don't believe that anybody feels the way I do
Aku tak percaya ada orang lain yang merasakan seperti yang kurasa 
C D A7 A7
About you now
terhadapmu saat ini

Bridge 2:
C D Em Em
And all the roads we have to walk are winding
Dan semua jalan yang harus kita lalui memang berliku
C D Em Em
And all the lights that lead us there are blinding
Dan semua lampu yang memandu kita ke sana memang membutakan
C D G E
There are many things that I would like to say to you
Banyak hal yang ingin kukatakan padamu
A7 A7
But I don't know how
Tapi aku tak tahu caranya

Chorus 2:
C Em G
Because maybe
Karena mungkin saja
Em C Em G
You're gonna be the one that saves me
Kau kan jadi penyelamatku
Em C Em G
And after all
Dan bagaimanapun
Em C Em G Em A7 A7
You're my wonderwall
Kau adalah wonderwall-ku (orang yang selalu terpikir olehku)

Chorus 3:
C Em G
Because maybe
Karena mungkin saja
Em C Em G
You're gonna be the one that saves me
Kau kan jadi penyelamatku
Em C Em G
And after all
Dan bagaimanapun
Em C Em G Em A7 A7
You're my wonderwall
Kau adalah wonderwall-ku (orang yang selalu terpikir olehku)

Outro :
C Em G
I said maybe
Karena mungkin saja
Em C Em G
You're gonna be the one that saves me
Kau kan jadi penyelamatku
Em C Em G
You're gonna be the one that saves me
Kau kan jadi penyelamatku
Em C Em G Em Em
You're gonna be the one that saves me
Kau kan jadi penyelamatku

C Em G Em C Em G Em

Eksplorasi 21 Pantai Gunung Kidul Handayani

By Argi Setyo Margie   Posted at  23:18:00   Adventure No comments
Salah Satu Titik Terbaik di Ngobaran untuk Melihat Cakrawala
Ini adalah rangkaian perjalanan yang dibilang cukup melelahkan tapi terbayar tuntas oleh keindahan yang didapat dari alam di selatan Daerah Istimewa Yogyakarta. Dimana saya dan lima orang teman memiliki rencana menaklukan 21 pantai yang terletak di Kabupaten Gunung Kidul dalam waktu dua hari. Yang mana disini adalah kawasan geopark yang terkenal dengan sebutan Gunung Sewu Geopark yang kabarnya sudah diakui secara global oleh UNESCO. Singkat cerita, setibanya di Stasiun Lempuyangan pagi hari dilanjutkan sarapan di seberang stasiun, tiga motor matic sewaan yang sudah direncanakan oleh salah satu teman datang. Transaksi tukar kunci dan stnk dengan kartu mahasiswa sampe kartu tanda penduduk kami pun terjadi, disini saya baru tau ternyata salah satu rental ini bagus juga cara kerjanya disamping harga sewa motornya yang murah.

Pantai Ngobaran
Serasa di Bali

Pantai Ngobaran
Waktu itu sekitar jam 10.00 pagi setelah mengisi bahan bakar, kami mulai menarik gas motor matic sewaan kami menuju tujuan pertama yaitu pantai Ngobaran. Dua jam perjalanan yang harus ditempuh saat kami sadari telah sampai di pintu masuk tujuan yang pertama ini. Begitu masuk pantai ini rasanya seperti berada disalah satu pantai di pulau Bali karena ukiran-ukiran batu dan ada beberapa Pura yang menurut saya belum lama dibangun. Pantai ini memiliki area berpasir putih namun tidak luas yang berada dibawah bebatuan keras ini. Dan disebelah kanan Pantai Ngoobaran terdapat satu pantai yang bernama pantai Nguyahan, kami harus berjalan kaki sekitar 200m kedataran yang lebih rendah untuk mencapai kesana.

Pantai Ngrenehan

Perjalanan

Pantai Ngrenehan
Perjalanan dilanjutkan dengan tujuan pantai yang ketiga, pantainya para nelayan yaitu Pantai Ngrenehan. Jarak dari Ngobaran-Ngrenehan tidak begitu jauh, hanya memakan waktu 15 menit. Karena namanya yang terkenal pantai nelayan, dibagian depan saat kami akan memarkirkan motor terdapat pasar yang menjual ikan-ikan segar hasil tangkapan nelayan. Inilah pantai yang membuat kami segar kembali karena kami bisa berenang disini, wilayahnya yang hampir tertutup oleh batuan-batuan besar menjadikan pantai ini memiliki arus air yang tenang dan juga airnya jernih sekali. 


Jalan Bebatuan Menuju Pantai Baron
Main Bola di Pantai Baron
Pantai Kukup
Menjelang sore kita lanjut tancap gas ke tujuan berikutnya, pantai yang sudah jadi trademarknya Gunung Kidul yang terkenal itu pantai Baron. Disini kami sempatkan bermain bola dengan menggunakan bola plastik diarea pantainya. Kemudian dilanjutkan kembali ke Pantai Kukup, dimana disana kami berencana bermalam kami dihari pertama. Keesokan paginya teman-teman saya rupanya sudah ada ditebing pantai Kukup sambil jeprat-jepret kamera disaat matahari terbit.
Sarapan pagi selesai, lanjutlah lagi perjalanan touring kami menggunakan motor berplat AB melalui jalan raya yang salah satu dari kami belum pernah lewati. Pemerintah Daerah nampaknya sangat peduli akan fasilitas infrastruktur untuk menunjang kawasan pariwisatanya, jalan-jalan yang menghubungkan daerah disini sangat mulus. Itu jadi salah satu yang saya nikmati selama motor yang saya bawa melaju. Tibalah di tujuan pertama dihari kedua yaitu pantai Sepanjang berlanjut pantai Watukodok – Drini – Slili – Sadranan. Lalu salah satu yang pantai yang juga terkenal pantai Krakal, ada satu momen yang tak bisa dilupakan di Krakal saat saya melihat pisang berwarna kuning matang yang dipajang diwarung buah dekat pintu masuk. Entah kenapa saya bernafsu sekali membelinya dan tawar menawar sudah terjadi dengan saya mengeluarkan Rp 15.000,- untuk satu tandan pisang itu. Dan begitu kami lanjut lagi ke pantai berikutnya sambil melambatkan laju motor, sambil memakan pisang yang barusan dibeli ternyata pisangnya masih mentah. Sungguh terlalu saya tertipu oleh penampilan mulus sebuah pisang.

Pantai Slili

Pantai Drini
Pantai Ngandong
Pantai selanjutnya adalah pantai Ngandong – Sundak – Somandeng – Indrayanti. Karena banyaknya tujuan yang harus kami capai, saat tiba ditujuan kami hanya sebentar mengelilingi wilayah pantai itu dan take moment lalu pergi lagi. Sehingga banyak yang terlupa mendeskripsikan dengan detail pantai yang saya datangi satu persatu. Tapi untuk Indrayanti, pantai ini adalah yang paling ramai dikunjungi wisatawan. Akses menuju kesini sudah terjadi kemacetan sampai 1-2 kilometer pada saat itu. Pantai ini juga memiliki garis pantai paling panjang diantara pantai-pantai yang ada disekitar Gunung Kidul juga batuan-batuan karang besar yang ada dikanan setelah pintu masuk. Belum selesai, kami berangkat lagi ke pantai berikutnya yang dimana menjadi tempat bermalam dihari kedua. Pantai yang terkenal karena pohon durasnya itu, yaa Poktunggal. Menurut cerita masyarakat, dulunya ada seorang kakek yang bernama ‘Mbah Pok’ yang tinggal seorang diri diwilayah pantai. Sehari-harinya ia bertani dan menggembalakan sapi disana, ketika Mbah Pok pergi mengurus sawahnya dia selalu mengikatkan ikatan sapi di pohon duras itu. Kurang lebih itu yang menjadi asal-usul nama Poktunggal yang saya dapat dari hasil obrolan dengan Ibu dan Bapak (saya lupa namanya) yang punya warung dekat parkir kendaraan. Saat kami membuat api unggun didepan tenda kami bertemu dengan dua orang pemuda yang ingin meminjam senter, sambil berkenalan ternyata dua orang ini dari Bandung yang datang kesini dengan menggunakan motor vespa. Malam itu dia bahkan cerita bakal ke Lombok dengan membawa vespa dua bulan lagi katanya, gilaaa..... ini kayaknya yang dibilang adventurer. 

Bebatuan di Pantai Indrayanti

Sunset di Poktunggal

Pantai Seruni 
Keesokan paginya kami berencana ke pantai Jogan, tapi ditengah jalan kami menemui plang kecil dari papan bertuliskan pantai Seruni yang dituliskan oleh cat seadanya. Trus terlihat jalannya pun masih turunan curam ditambah bebatuan  yang terlihat tidak cukup layak untuk dilewati sepeda motor. Namun kami malah memutuskan untuk turun melihat sebentar seperti apa pantainya, well ternyata pantai ini masih perawan. Luar biasa nikmatnya saat saya tahu tidak ada seorangpun kecuali kami yang datang ke pantai saat itu. Seakan ini milik pribadi saya, semuanya masih terlihat alami dan bentuk pantainya termasuk salah satu yang unik dari Gunung Kidul.

Pantai Jogan

Pantai Nglambor

Pantai Siung
Waktu yang tak terasa karena mulai memasuki siang hari sedangkan kereta kami untuk pulang terjadwal sore hari. Kami menuju pantai Jogan yang memakan waktu sekitar setengah jam untuk kesana. Lalu ada pantai yang baru dibuka, pantai Nglambor. Akses masuk pantai ini juga bisa dibilang sebelas duabelas dengan Seruni tapi pantainya super exotic dengan banyaknya burung camar yang terbang mengelilingi sebuah pulau kecil diseberang pantai. Ditambah arus ombak yang tenang karena sudah dulu pecah oleh batuan karang diantara pantai dan pulau kecil, saya membayangkan snorkeling disana dan suasana pun sepi tidak ada orang. Sayangnya kami bermasalah dengan waktu akhirnya kami putuskan untuk meninggalkan Nglambor menuju Siung. Seharusnya ada satu lagi pantai Wediombo, yang membutuhkan waktu setengah jam lagi dari Siung tapi kami gagal karena waktu sudah menunjukkan pukul 01.00 sedangkan kereta jam 04.00. Jadi dari target 21 pantai dalam waktu dua hari disana gagal dipenuhi dengan kami hanya mampu meraup 20 pantai. Walaupun ngga tercapai tapi Alhamdulillah semua pulang dengan selamat sampai tujuan.







Connected

© 2009-2016 In My Weird Brain. WP Mythemeshop converted by Bloggertheme9.
Powered by Blogger.
back to top